Monday, November 22, 2010

Harga Sebuah Sunnah





Lelaki tua itu bertanya kepadaku; “Why do you have this thing(beard)?
Aku tanpa segan silu dan confidentnya menjawab walaupun aku tidak pasti sama ada lelaki itu orang Islam ataupun tidak.; “This is Sunnah.”

“ Owh…So you’re funny man!”
“Aik?What the heck?” Kata aku dalam hati dengan penuh terpinga-pinga tidak paham dengan kaitan janggut sejemputku ini dengan apa yang dikatakannya.

Tutup cerita pasal lelaki itu. Lagipun aku baru tahu dia seorang kristian Mesir.


Seorang lelaki pertengahan usia (lelaki lain) sedang berjalan menuju ke masjid. Lengkap berpakaian sunnah. Berjalan kaki walaupun salji masih lagi turun. Salji menebal hingga ke paras lutut. Gigih berjalan untuk mendapatkan pahala. Itulah harga sebuah sunnah yang harus dibayar untuk memasuki tempat yang tiada penghujungnya. Bukan senang untuk memasukinya. Harus berkorban apa sahaja demi agama.
Seorang Maulana berpakaian hitam. Berjambang lebat dan bibirnya tidak lekang mengukir senyuman. Berjubah hitam, berserban hitam, dan berkurta hitam. Itulah pakaian hariannya. Penuh dengan fikir agama. Melihat akhlaknya sudah cukup untuk menyejukkan hati yang panas membara. 



Kerana itu harga sebuah sunnah.


Sabda Rasulullah s.a.w. "Barangsiapa yang menghidupkan satu sunnahku di zaman kefasadan ummat, baginya pahala seratus mati syahid"

Ya Allah, beri aku kekuatan untuk jadi seperti mereka.  



4 comments:

Ibnu Mutalib said...

MasyaAllah, satu fikir kot kita,.. ana baru nak post entry yang lebih kurang sama.
tapi kene scheduled,heh
wallahumuaffiq

The Wayfarer said...

InsyaAllah..fikir ummat..

kek_gebu said...

salam ukhwah,,

insyaallah moga kita sama2 dpt hdupkan sunnah dlm 24jam khdupan seharian..
minta copy..syukran..

Nur Ilham Impian said...

semoga kita semua dapat menghidupkan sunnah agar diri kita tidak tergolong dalam golongan org yang rugi di akhirat....

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...